Situs Downloadlagu321 – Apakah Industri Musik Pimping The Music?

Industri musik, yang terdiri dari beberapa label rekaman, sering menerima “rap buruk”. Tidak, mereka tidak memaksa anak-anak kita untuk mendengarkan musik negatif yang mereka jual – ingatlah bahwa kita semua memiliki kebebasan untuk memilih. Namun, mereka bersalah karena membanjiri pasar dengan jenis musik yang sama dan menutup telinga terhadap musik apa pun yang tidak sesuai dengan margin keuntungan mereka. Jadi apa yang tidak Anda dengar – Anda tidak akan mau membeli. Industri musik selalu melakukan ini, tetapi terlebih lagi sekarang karena keuntungan mereka berkurang karena popularitas situs online yang menawarkan perpustakaan musik yang besar tidak hanya dari artis yang kita kenal, tetapi juga dari artis baru yang belum bisa melakukannya. menerobos blok industri musik. Perusahaan rekaman terkenal karena menyimpan musik yang tidak mempromosikan minat Anda dari stasiun radio, memastikan bahwa musik yang mempromosikan minat Anda diputar secara bergiliran – kesepakatan seperti apa yang mereka buat? Apakah itu payola? Tidak yakin – itu untuk ditentukan oleh pikiran hukum. Faktanya adalah, hanya beberapa pilihan musik yang ditayangkan – dan kami terus mendengarkan dan membeli lagu yang sama, artis yang berbeda – seperti yang diinginkan oleh perusahaan download lagu┬árekaman.

faktor germo

Perusahaan rekaman diketahui mempekerjakan seorang artis sehingga mereka dapat memiliki hak atas musik mereka – dan kemudian menolak untuk mempromosikannya – mengapa? Untuk mengontrol apa yang Anda dan saya dengarkan di .radio dan tetap mengutamakan jenis musik yang ingin mereka promosikan. Di arena lain, tindakan ini akan dianggap sebagai “guru”. Ini mungkin tampak seperti istilah yang kasar – tapi apa itu germo? Menurut situs web EduQna “Apa Arti Pimping My Ride?”, Penjelasannya sangat cocok “‘Pimp my Ride” adalah frasa yang berarti modifikasi (sesuatu), biasanya tidak praktis, tetapi sangat mencolok (berpikir sebagai germo ) . (membuat) modifikasi, dll. (sesuatu yang) diubah untuk mencapai penampilan (sesuatu yang lebih mediatik daripada nyata)”. Saya sangat menyukai terjemahan kasar EduQna: “Tolong, tuan, jika Anda berkenan mengambil uang dari saku saya untuk membuat (harta) saya menarik kebutuhan saya akan kompensasi.” Jika kata itu cocok, perusahaan rekaman harus menggunakannya. Banyak artis mengeluh bahwa mereka merasa “dilacurkan” karena jenis kontrak yang mereka tandatangani dengan polos hanya untuk masuk ke industri – penandatanganan mungkin tidak bersalah, tetapi kata-kata kontrak disengaja – untuk mengontrol musik dan artis yang menciptakan dia.

Industri musik benar-benar terjepit dan berdarah perlahan karena tidak bergabung dengan situs musik online di mana keduanya bisa mendapat untung. Namun, dalam upaya mereka untuk mengendalikan industri seperti yang mereka lakukan di masa lalu, mereka kehilangan peluang besar untuk menjual musik yang lebih luas kepada target demografis mereka – pendengar berusia 13 hingga 18 tahun. Tetapi pendengar ini tumbuh dan karena keterampilan komputer dan internet mereka, mereka “meretas” ke pasar musik online yang tidak dapat disentuh oleh industri musik arus utama – Musik Streaming Online.

Dengan lembut di bawah arus (musik)

Pada tahun 1999, Shawn Fanning, seorang remaja putus sekolah berusia 18 tahun, mengubah pertukaran musik selamanya dengan program berbagi file yang disebut Napster. Idenya (bukan 60 jam kode komputer yang diperlukan untuk membuatnya) sederhana: program komputer yang memungkinkan pengguna komputer untuk berbagi dan bertukar file, khususnya musik, melalui server file terpusat. Tanggapannya terhadap keluhan tentang kesulitan menemukan dan mengunduh musik melalui Internet adalah dengan tetap menulis kode sumber selama 60 jam untuk program yang menggabungkan fungsi pencarian musik dengan sistem file-sharing dan, untuk kemudahan komunikasi, pesan. . Napster lahir. Tapi apakah Shawn mendapat tepukan di punggung karena kenaifannya? Apa Anda sedang bercanda? Asosiasi Industri Rekaman Amerika telah mengajukan gugatan terhadap Napster menuduh mereka melakukan pelanggaran pajak hak cipta, yang berarti Napster dituduh tidak melanggar hak cipta itu sendiri, tetapi berkontribusi dan memfasilitasi pelanggaran orang lain. . Namun, Napster telah berargumen dengan beberapa keberhasilan bahwa karena file yang sebenarnya tidak pernah dimiliki Napster, tetapi ditransfer dari pengguna ke pengguna, Napster tidak bertindak secara ilegal. Masalah dengan aplikasi P2P (Peer to Peer) adalah jika Napster bersalah atas pelanggaran hak cipta, maka konsumen Napster juga bersalah. Begitu juga jika konsumen tidak disalahkan, bagaimana Napster bisa dimintai pertanggungjawaban?

Jadi Shawn dan perusahaan kecilnya yang terdiri dari 50 karyawan di Redwood City, California, mengambil alih kerajaan media seperti Universal, Sony, dan BMG. Tapi apa industri musik gagal untuk melihat bahwa apapun hasil dari gugatan Napster, Napster telah membuka jendela podium pepatah.